Ketika Kesabaran Ada Batasnya Varanansi.

Ganges River
Ganges River

Hari terakhir saya divaranansi
Moment yang saya tak ingin lewatkan adalah naik perahu menyusuri sungai ganga
Recomendasi dari teman waktu terbaik jam 5 subuh…….?
Ini bukan masalah jamnya kira2 ngimana dinginnya jam sengitu…ini musim winter gilee ngak kebayang dinginnya…di atas air pulak…
tapi teman saya bilang kalau sudah jam 6 ke atas itu sudah ramai …masuk akal juga ,saya bukan satu2nya turist haha…
Sebenarnya kami janjian tiga orang tapi karna mereka molor tidurnya saya pergi sendiri , bengitu saya turun ehhh ada bule sudah di gerbang dia juga ingin ke sungai gangga tapi karna pintu terkunci jadi tidak bisa keluar petugas hostel lagi tidak ditempat 10 menit kemudian baru datang pintu dibuka kami langsung meluncur menembus hawa dingin yang luar biasa ke sungai gangga mencari perahu yang bisa kami sewa ..benar moment pas jam sengitu masih sepi..setelah proses tawar menawar deal 500 rupee durasi 2 jam kami berdua share cost

Boat Ganges River

Ternyata sungai gangga itu klo pagi2 sangat bersih makin ke tengah makin jernih airnya” not too bad…udara pagi cukup menusuk tulang, berkeliling menyusuri sungai gangga memberikan pengalaman yang luar biasa,melihat kota varanansi sepintas ternyata sangat cantik bilah dilihat dari tengah sungai gangga….makin kedalam makin denyut jantung saya ngk karu2an gugup ngebayangin perahu kalo kebanting kira ngimna ya nasib saya?
Soalnya kami di atas cuman bertiga sama pemandunya..semuanta kurus seremm…ngk berani lihat kebawah hahaha

Ganges River
Ganges River

Dua jam sangat cepat berlalu sungai gangga semakin ramai pengunjung “time is up
Kami melipir ke pinggir, bayar dan pulang ke hostel menunggu breakfast jangan sampai terlewatkan hahaha…
Kereta saya jam 7 malam kembali ke new delhi.
Saya masih banyak waktu istirahaat
Di waktu yang bersamaan kami semua akan meninggalkan holy city dengan tujuan yang berbeda2 satu2nya yang naik kereta saya sendiri ,yang 2 orang naik pesawat yang satu naik bus ahhh itu lebih kere ngenes kehabisan ticket kereta.
Sebelum berpisah kami tukaran sosmed sampai jumpa di dunia maya..saya terakhir datang,tapi paling terakhir juga pulang.
Tiga hari dikota holy cukup memorable…

Saya tidak ingin ketinggalan kereta jadi aya lebih baik menunggu di stasiun yang entah dimana tempatnya.
Di varanansi itu ada dua stasiun saya ke stasiun yang paling dekat dari kota.
Jam 5 sore saya berangkat naik tuktuk bayar 100 rupee karna saya sendiri
Ditengah jalan tuktuknya berenti saya kira kempes atau ada masalah ternyata dia mengambil penumpang lain dua orang wanita naik mungkin ibu dan Anak hampir sebaya.
Awalnya saya tidak masalah tapi kok kurang sopan dia malah menggeser saya terus bawaannya banyak banget jadinya saya makin kejepit ,sesakk banget di atas.
Makin lama ,saya makin tidak nyaman mereka terus menghimpit saya dengan muka jutek dan sinis parah banget sampai kaki saya di injak dengan pura2 tidak melihat saya.
Ini beneran keterlaluan…
Rupanya menguji kesabaran saya
Langsung teriakin sopirnya di depan..”Stop.
You get out them or i get down here?
I pay your tuktuk right?
Mereka baru kanget…
Supirnya bilang yes sorry mr but they must go to station same way with you?
Saya ngotot No..i don’ t care
We have already make a deal before you take me to the station.
I give your choose.
Supirnya minta mereka turun berdua
Mereka mohon please …please saya buang muka juga saking dongkolnya hati saya..egp
Keterlaluan .
Saya masih kessal saya minta supirnya jalan “go on..

Ada rasa menyesal tapi nasi telah jadi bubur…!

Bukan maunya saya bengitu tapi karna keadaan.
Sampai di stasiun supirnya masih minta tambahaan lagi saya bilang” No
Saya masuk ke stasiun.

Bye….!!

Morning Ganges River

See soon in new delhi again….
Drama ngemper di airport New Delhi..the power of red cover passport :check link below :👇

https://ceritabackpacker.com/2018/09/22/dibalik-cover-warna-merah-ada-keberuntungan-passport-hijau-at-airport-new-delhi-part-21/